OUTLOOK MINGGUAN: EUR / USD 15-19 Juli 2013

Bonus Welcome Deposit FBS

Euro melemah terhadap dolar pada Jumat karena dolar pulih dari aksi jual yang dimulai Rabu ketika Ketua Federal Reserve Ben Bernanke mengindikasikan bahwa bank mungkin tidak dekat dengan lentik program pembelian aset seperti yang diyakini sebelumnya.

EUR / USD mencapai posisi terendah sesi 1.3000, sebelum mundur kembali menjadi mantap pada 1,3068, turun 0,21% untuk hari itu, dan berakhir minggu 1,62% lebih tinggi.
Pasangan ini cenderung untuk mencari support di 1.2961, Kamis rendah dan resistance di 1,3150.

Euro berada di bawah tekanan setelah lembaga pemeringkat Fitch menurunkan peringkat Prancis dari ELO rating triple-A pada hari Jumat, mengutip tumbuh tingkat utang pemerintah dan prospek pertumbuhan ekonomi yang lemah.Sementara itu, data menunjukkan bahwa produksi industri di zona euro turun 0,3% pada bulan Mei, sedikit lebih dari ekspektasi untuk penurunan 0,2%.

Euro menemukan dukungan sebagai hasil pada Portugis obligasi 10-tahun turun setelah naik tajam di sesi sebelumnya ketika Lisbon meminta kreditor internasional untuk menunda review berikutnya dari program bailout.

Baca Juga:   Dolar Australia Dilindas Ketegangan AS-China Lagi

Di AS, data pada hari Jumat menunjukkan bahwa sentimen konsumen berdetak lebih rendah pada bulan Juli, dengan University of Michigan indeks sentimen konsumen tergelincir ke 83,9 dari 84,1 pada bulan Juni, dibandingkan dengan ekspektasi untuk pembacaan 85,0.
Dolar jatuh tajam pada Rabu setelah Bernanke mengatakan Fed akan terus mempertahankan kebijakan moneter yang akomodatif di masa mendatang, mengutip rendahnya tingkat inflasi dan tingkat pengangguran yang tinggi.

Bernanke mengatakan bank tidak akan menaikkan suku bunga sampai tingkat pengangguran AS menyentuh 6,5%. Komentar itu muncul setelah risalah pertemuan kebijakan Juni bank sentral menunjukkan bahwa pembuat kebijakan the Fed tetap dibagi atas kapan mulai meruncing miliar-a-bulan program pembelian aset USD85.
Sekitar setengah dari Fed pembuat kebijakan percaya bank harus mulai skala kembali pembelian obligasi pada akhir tahun ini, sementara banyak orang lain percaya bahwa pasar tenaga kerja masih terlalu lemah.

Presiden Fed Philadelphia Charles Plosser mengatakan hari Jumat bahwa bank sentral AS harus angin turun program stimulus moneter pada akhir tahun ini. Di tempat lain, Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan bank tidak harus mulai meruncing pembelian aset jika inflasi masih lemah.Pada pekan depan, investor akan melihat ke depan untuk data AS pada penjualan ritel, inflasi konsumen dan aktivitas sektor perumahan. Laporan ZEW Selasa sentimen ekonomi Jerman juga akan diawasi ketat.Menjelang minggu mendatang, Investing.com telah menyusun daftar peristiwa ini dan lainnya yang signifikan cenderung mempengaruhi pasar.

Baca Juga:   Pound Naik Menjelang Pemungutan Suara Brexit, Peluncuran Dolar

Senin, 15 Juli

AS adalah untuk menghasilkan data resmi tentang penjualan ritel, ukuran pemerintah belanja konsumen, yang menyumbang mayoritas aktivitas ekonomi secara keseluruhan. AS juga menerbitkan Kekaisaran indeks manufaktur negara dan laporan tentang persediaan bisnis.

Selasa, 16 Juli

ZEW Institute adalah akan merilis laporan yang diawasi ketat pada sentimen ekonomi Jerman, indikator utama kesehatan ekonomi, serta data sentimen ekonomi di zona euro yang lebih luas.
Zona euro adalah untuk merilis data resmi pada inflasi harga konsumen.
AS akan merilis data resmi pada inflasi harga konsumen, produksi industri dan tingkat pemanfaatan kapasitas.

Rabu, 17 Juli

AS akan merilis data resmi tentang izin bangunan, indikator utama aktivitas sektor konstruksi masa depan, serta data housing starts. Federal Reserve adalah untuk melepaskan buku Beige.

Kamis, 18 Juli

Di zona euro, Spanyol dan Perancis akan mengadakan lelang obligasi pemerintah 10-tahun.
AS adalah untuk melepaskan laporan pemerintah mingguan klaim pengangguran awal dan Philly Fed indeks manufaktur.

Baca Juga:   Dolar Mendorong Lebih Tinggi Terhadap Yen Menjelang Data AS

Jumat, 19 Juli

Di zona euro, Jerman akan merilis data resmi pada inflasi harga produsen.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply