Outlook Mingguan FOREX : 09-13 September

Bonus Welcome Deposit FBS

Dolar berbalik luas lebih rendah terhadap mata uang utama lainnya pada hari Jumat setelah data tenaga kerja AS yang mengecewakan melihat investor menilai kembali harapan atas waktu mundurnya dalam program stimulus Federal Reserve.

Departemen Tenaga Kerja mengatakan ekonomi AS menambahkan 169.000 pekerjaan pada Agustus, lebih sedikit dari 180.000 perkiraan ekonom. Tingkat pengangguran semakin berkurang satu tahun empat – dan-a – setengah rendah 7,3% dari 7,4 % pada bulan Juli , tapi ini sebagian karena banyak orang putus dari angkatan kerja. Laporan itu juga mengatakan bahwa pertumbuhan pekerjaan pada bulan Juli direvisi turun menjadi 104.000 dari 162.000 , sementara angka bulan Juni direvisi turun ke 172.000 dari 188.000.

Dolar berada di bawah tekanan di tengah ketidakpastian baru atas apakah Fed akan mulai untuk bersantai program USD85 miliar – a-bulan pembelian aset pada pertemuan kebijakan mendatang pada September 17-18 . Ketua Fed Ben Bernanke mengatakan bahwa keputusan untuk mulai meruncing akan tergantung pada apakah data ekonomi cukup kuat.

Euro pulih dari tujuh minggu terendah terhadap dolar setelah laporan tersebut , dengan EUR / USD naik 0,47% menjadi 1,3181 pada penutupan perdagangan, mengupas kerugian minggu untuk hanya 0,07 %.

Dolar melemah tajam terhadap yen , dengan USD / JPY jatuh serendah 98.53 , terendah sejak 2 September , sebelum pemangkasan kerugian untuk menetap di 99.10 , turun 0,98 % untuk hari dan mengakhiri minggu 0,47 % lebih rendah.

Baca Juga:   Dolar Yang Lebih Tinggi Karena Para Pedagang Membeli Di Dasar

Pound mencapai tertinggi dua minggu dari 1.5681 terhadap dolar sebelum kenaikannya terkupas untuk menetap di 1.5627 , 0.26 % lebih tinggi untuk hari dan 0,55 % lebih tinggi untuk minggu ini . Dolar juga melemah terhadap Swiss franc , dengan USD / CHF turun 0,81 % menjadi 0,9374 pada penutupan , pemangkasan keuntungan minggu untuk 0,28 %.

Permintaan safe haven untuk yen dan franc Swiss didukung di tengah ketegangan yang sedang berlangsung atas kemungkinan intervensi militer terhadap Suriah . Pada Jumat Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan AS terhadap melancarkan aksi militer terhadap pemerintah Suriah tanpa persetujuan PBB.

Awal pekan ini , data manufaktur kuat dari perkiraan dari China, Inggris dan zona euro telah mendorong optimisme atas pemulihan global berbasis luas dan mendorong dolar ke tertinggi multi – minggu terhadap yen dan euro.

Pada minggu ke depan , dolar sepertinya akan tetap di bawah tekanan menjelang hasil pertemuan mendatang kebijakan Fed kemudian di bulan. Investor akan melihat ke depan untuk Data AS Jumat pada penjualan ritel dan sentimen konsumen untuk indikasi pada kekuatan pemulihan ekonomi. Sebuah keputusan suku bunga oleh Reserve Bank of New Zealand juga akan menjadi fokus .

Baca Juga:   EUR / USD Tergelincir Pada Laporan Pekerjaan AS

Senin, 9 September

Jepang adalah untuk merilis data pada giro dan pinjaman bank serta revisi data produk domestik bruto kuartal kedua, indikator terluas kegiatan ekonomi dan indikator utama kesehatan ekonomi.

Australia akan merilis data pada iklan lowongan kerja dan kredit pemilikan rumah. Sementara itu, China adalah untuk menghasilkan data pada inflasi harga konsumen , yang menyumbang mayoritas inflasi secara keseluruhan.

Swiss adalah untuk mempublikasikan data penjualan ritel , ukuran pemerintah belanja konsumen , yang menyumbang mayoritas aktivitas ekonomi secara keseluruhan , serta data pada tingkat pengangguran. Kemudian Senin , Kanada adalah untuk mempublikasikan data pemerintah tentang izin bangunan , indikator utama dari kegiatan pembangunan masa depan.

Selasa, 10 September

Bank of Japan akan merilis moneter menit pertemuan kebijakan , yang memberikan wawasan ke dalam kondisi ekonomi dari perspektif bank . Jepang juga untuk menghasilkan data aktivitas industri tersier.

Australia akan merilis data sektor swasta pada ekspektasi inflasi dan kepercayaan bisnis. Cina adalah untuk mempublikasikan data mengenai investasi aktiva tetap dan produksi industri. Di Inggris , Gubernur Bank of England Mark Carney dan anggota komite kebijakan moneter untuk bersaksi pada prospek inflasi dan ekonomi sebelum Komite Treasury Terpilih.

Rabu, 11 September

Jepang adalah untuk mempublikasikan indeks manufaktur BSI . Sementara itu, Australia adalah untuk menghasilkan data sektor swasta pada sentimen konsumen.

Baca Juga:   Dolar Flat Setelah kebijakan Fed, Dolar Aussie Jatuh pada Data PPI Cina Yang Lemah

Inggris adalah untuk merilis data pemerintah tentang perubahan jumlah pengangguran , tingkat pengangguran secara keseluruhan dan pendapatan rata-rata.

Kamis, 12 September

RBNZ akan mengumumkan suku bunga acuan dan mempublikasikan pernyataan tingkat , yang menguraikan kondisi ekonomi dan faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan kebijakan moneter . Bank adalah untuk mengadakan konferensi pers setelah pengumuman tingkat.

Australia adalah untuk menghasilkan data resmi pada perubahan jumlah pengangguran dan tingkat pengangguran.

Jepang adalah untuk merilis data resmi pada pesanan mesin inti, indikator utama produksi.

Bank Sentral Eropa adalah untuk menerbitkan buletin bulanan , yang menguraikan prospek ekonomi bank . Zona euro adalah untuk mempublikasikan data produksi industri.

Kanada adalah untuk merilis data resmi pada inflasi harga rumah baru , sebuah indikator penting permintaan di sektor perumahan.

AS adalah untuk merilis laporan mingguan pemerintah pada klaim awal pengangguran , indikator ekonomi terkemuka, serta data resmi pada harga impor.

Jumat, 13 September

Selandia Baru adalah untuk merilis data sektor swasta pada aktivitas manufaktur.
Swiss adalah untuk merilis data inflasi harga produsen.

AS adalah untuk mengumpulkan minggu dengan laporan penjualan ritel dan inflasi harga produsen , serta data awal dari University of Michigan pada sentimen konsumen.

 

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply