Outlook Mingguan USDJPY : 2- 6 September

Bonus Welcome Deposit FBS

 

Dolar tergelincir melemah terhadap yen safe haven tradisional pada hari Jumat karena kekhawatiran atas kemungkinan intervensi militer AS di Suriah memicu risk aversion luas .

USD / JPY turun ke posisi terendah 97,87 pada hari Jumat , sebelum pengupas kembali beberapa kerugian untuk menetap di 98.16 , turun 0,22 % untuk hari dan mengakhiri minggu 0,15 % lebih rendah. Pasangan ini cenderung untuk mencari support di 97.44 , Jumat rendah dan resistance pada 98,83 , tingginya 26 Agustus.

Kekhawatiran atas serangan militer yang mungkin meningkat setelah Menteri Luar Negeri AS John Kerry mengatakan Jumat bahwa AS akan menghukum Presiden Suriah Bashar al – Assad untuk ” brutal dan keji ” serangan senjata kimia yang menewaskan hampir 1.500 orang di Damaskus. Sementara itu, data pada hari Jumat menunjukkan bahwa sentimen konsumen AS lebih rendah pada bulan Agustus , menarik kembali dari tinggi bulan Juli enam tahun . Pembacaan akhir dari University of Michigan indeks sentimen konsumen merosot ke 82,1 dari pembacaan akhir dari 85,1 pada bulan Juli. Laporan itu muncul satu hari setelah data resmi menunjukkan bahwa pertumbuhan AS kuartal kedua direvisi naik tajam , menunjukkan bahwa pemulihan ekonomi berada di trek.

Baca Juga:   Dolar AS Sedikit Berubah Terhadap Dolar Kanada

Departemen Perdagangan mengatakan produk domestik bruto tumbuh pada tingkat tahunan 2,5 % dalam tiga bulan sampai Juni , di atas ekspektasi untuk pertumbuhan 2,2 % dan naik dari perkiraan awal 1,7 %.

Data optimis memperkuat pandangan bahwa Federal Reserve bisa mulai pentahapan keluar langkah-langkah stimulus secepat bulan depan.

EUR / JPY jatuh ke posisi terendah 129,31 pada hari Jumat , terendah sejak 20 Agustus sebelum pengupas kembali beberapa kerugian untuk menetap di 129,73 , 0,33 % lebih rendah untuk hari dan memperpanjang kerugian minggu menjadi 1,33 %.

Euro berada di bawah tekanan setelah data resmi menunjukkan jumlah pengangguran di zona euro turun 15.000 pada bulan Juli , namun tingkat pengangguran tetap tidak berubah pada rekor tinggi 12,1 %.

Pada pekan depan , pasar di AS tetap ditutup pada Senin untuk liburan Hari Buruh. Investor akan mengawasi dengan cermat utama AS nonfarm payrolls hari Jumat , di tengah spekulasi berkelanjutan atas ketika Fed akan mulai untuk bersantai langkah-langkah stimulus. Hasil dari Bank Kamis pertemuan kebijakan Jepang juga akan menjadi fokus.

Baca Juga:   Pound Naik Dari Terendah 20 Bulan Setelah Kemunduran Brexit

Senin, September 2

Jepang adalah untuk merilis data pada belanja modal .

Pasar di AS tetap ditutup untuk liburan Hari Buruh.

Selasa, September 3

Jepang adalah untuk mempublikasikan data pada pendapatan kas rata-rata , yang terkait erat dengan belanja konsumen .

Kemudian di hari itu , Institute of Supply Management akan merilis data aktivitas manufaktur di AS , indikator utama kesehatan ekonomi .

Rabu, September 4

AS akan merilis data pada neraca perdagangan , perbedaan nilai antara impor dan ekspor .

Kamis, 5 September

BoJ akan mengumumkan suku bunga acuan dan mempublikasikan pernyataan tingkat , yang menguraikan kondisi ekonomi dan faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan kebijakan moneter . Tingkat pengumuman yang akan diikuti dengan konferensi pers .

AS adalah untuk melepaskan ADP nonfarm payrolls pada penciptaan lapangan kerja sektor swasta , serta laporan mingguan pemerintah pada klaim pengangguran awal .

Kemudian Kamis, ISM akan merilis data pada aktivitas non -manufaktur di AS , indikator utama kesehatan ekonomi .

Jumat, 6 September

AS adalah untuk mengumpulkan minggu dengan data pemerintah diawasi ketat pada nonfarm payrolls dan tingkat pengangguran , serta data pendapatan per jam rata-rata.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply