Safe Haven Dolar Masih Luas Didukung Setelah Data AS Yang Lemah

Bonus Welcome Deposit FBS

Dolar naik tipis terhadap mata uang utama lainnya pada Selasa, masih diperdagangkan mendekati tertinggi sembilan tahun meskipun rilis jasa AS yang mengecewakan sektor dan pabrik data pesanan sebagai penghindaran risiko terus mendukung permintaan safe haven.

Dalam laporannya, Institute of Supply Management mengatakan indeks non-manufaktur pembelian manajer yang turun ke posisi terendah enam bulan dari 56,2 bulan lalu dari pembacaan 59,3 pada bulan November. Para analis telah memperkirakan indeks jatuh ke 58,0 pada bulan Desember.

Sebuah laporan terpisah menunjukkan bahwa pesanan pabrik AS turun 0,7% pada bulan November, mengalahkan ekspektasi untuk 0,5% slip, setelah jatuh 0,7% pada bulan Oktober. Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama, naik 0,08% pada 91,71, tidak jauh dari hari Senin sembilan tahun tinggi 92,05.

EUR / USD terakhir turun 0,16% menjadi 1,1914, tidak jauh dari titik terendah 1,1851 melanda pada hari Senin, level terlemah sejak Februari 2006. Mata uang tunggal menyentuh posisi terendah sesi setelah data menunjukkan aktivitas sektor swasta zona euro tumbuh pada kecepatan yang lebih lambat dari yang diperkirakan pada bulan Desember.

Baca Juga:   BERITA SAHAM SENIN 14/10/2019 - ARKHA JAYANTI REVISI NILAI KONTRAK DARI SWADAYA GRAHA

The Markit composite PMI, yang mengukur aktivitas di sektor manufaktur dan jasa di kawasan euro, direvisi turun ke 51,4 pada Desember dari perkiraan awal 51,7. Angka tersebut masih lebih tinggi dibandingkan membaca November dari 51,1. Data yang lemah menambah tekanan pada Bank Sentral Eropa untuk menerapkan langkah-langkah pelonggaran kuantitatif menjelang pertemuan mendatang pada 22 Januari.

Ketidakpastian yang sedang berlangsung atas masa depan Yunani di zona euro jika jauh-kiri partai anti-penghematan Syriza memenangkan pemilu yang dijadwalkan akan digelar akhir bulan ini juga menekan mata uang tunggal.

Dolar melemah terhadap yen, dengan USD / JPY turun 0,63% menjadi 118,88 dari 119,62 pada akhir Senin. Safe haven yen didorong oleh penurunan di pasar ekuitas global, penurunan harga minyak dan kekhawatiran atas prospek ekonomi zona euro mencetuskan aksi jual di saham.

Di tempat lain, sterling tetap dekat posisi terendah 17-bulan setelah data yang menunjukkan perlambatan di sektor jasa dominan di Inggris bulan lalu menggarisbawahi harapan bahwa Bank of England akan mempertahankan suku bunga untuk sebagian besar tahun 2015.

Baca Juga:   Berita Saham MARK SELASA 30/01/2018

GBP / USD turun 0,41% menjadi 1,5187, tidak jauh dari posisi terendah hari Senin dari 1,5158, terlemah sejak Agustus 2013. USD / CHF naik tipis 0,09% menjadi 1,0079 sebagai kelemahan dalam euro terus menekan Swiss National Bank untuk mempertahankan 1,20 per euro lantai nilai tukarnya.

Komoditas-terkena Australia, Selandia Baru dan dolar Kanada mendorong lebih tinggi, namun tetap dalam jarak mencolok dari posisi terendah multi-tahun, sebagai kekalahan harga minyak dunia terus. AUD / USD naik 0,48% menjadi 0,8123, NZD / USD rally 1,16% diperdagangkan pada 0,7776 dan USD / CAD beringsut 0,08% lebih tinggi untuk diperdagangkan pada 1,1772.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply