Trims Keuntungan Dolar Setelah Data Penjualan Ritel AS

Bonus Welcome Deposit FBS

Dolar menyerah posisinya terhadap mata uang utama lainnya pada Senin setelah data menunjukkan bahwa penjualan ritel AS meleset dari ekspektasi di bulan Juni, memicu kekhawatiran bahwa pemulihan ekonomi kehilangan momentum.
Selama perdagangan pagi AS, dolar dipangkas keuntungan terhadap euro, dengan EUR / USD turun 0,16% menjadi 1.3048, naik dari posisi terendah dari 1,2994.

Departemen Perdagangan mengatakan penjualan ritel AS naik 0,4% pada bulan Juni, melambat dari kenaikan 0,5% pada bulan Mei dan harapan undershooting untuk peningkatan 0,8%.
Penjualan ritel inti, yang mengecualikan penjualan mobil, yang datar bulan lalu, dibandingkan dengan ekspektasi untuk kenaikan 0,4%.

Data muncul setelah Ketua Federal Reserve Ben Bernanke mengatakan pekan lalu bahwa ekonomi AS masih membutuhkan stimulus moneter. Komentar melihat investor menilai kembali harapan bahwa Fed akan mulai untuk bersantai-a-bulan miliar program pembelian obligasi USD85 akhir tahun ini.Sebuah laporan terpisah menunjukkan bahwa indeks manufaktur Empire Negara naik ke tertinggi lima bulan dari 9,5 di bulan Juli dari 7,8 di bulan Juni. Para ekonom telah memperkirakan pembacaan 5.0.
Di tempat lain, dolar mundur dari tertinggi sesi terhadap pound, dengan GBP / USD beringsut naik 0,04% menjadi 1,5111, setelah jatuh ke posisi terendah 1,5028 sebelumnya.

Baca Juga:   Dolar Stabil Terhadap Yen, Euro Lebih Rendah Setelah Data PMI

Dolar juga dikupas keuntungan terhadap yen, dengan USD / JPY naik 0,58% menjadi 99.81, turun dari tertinggi dari 100.48.

Dolar menguat terhadap yen sebelumnya setelah data menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi China bertemu dengan harapan pada kuartal kedua, mengurangi kekhawatiran atas perlambatan ekonomi terbesar kedua di dunia.
Data resmi menunjukkan bahwa produk domestik bruto China ekspansi 7,5% pada kuartal kedua dari tahun sebelumnya, menyusul pertumbuhan 7,7% dalam tiga bulan sampai Maret dan sesuai dengan harapan.

Dolar menjauh dari tertinggi sesi terhadap Swiss franc, dengan USD / CHF naik 0,44% menjadi 0,9501.
Greenback secara luas lebih rendah terhadap mitra Australia, Selandia Baru dan Kanada, dengan AUD / USD naik 0,51% menjadi 0,9094, NZD / USD naik 0,45% menjadi 0,7808 dan USD / CAD merayap naik 0,05% menjadi 1,0401.

Australia dan Selandia Baru dolar menyentuh tertinggi sesi awal perdagangan hari setelah rilis data Cina.Indeks dolar, yang melacak kinerja greenback versus sekeranjang enam mata uang utama lainnya, naik 0,17% menjadi 83,24.

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini
Analisaforex.com di Google Play Store

Leave a Reply