Yen Gelar Kerugian melawan Dollar Sebelum BOJ, Aussie Memperpanjang Slide

Bonus Welcome Deposit FBS

Yen tetap lebih rendah setelah penurunan dua hari terhadap dolar sebelum Bank of Japan menyimpulkan pertemuan kebijakan di tengah spekulasi akan memperkenalkan langkah-langkah untuk membendung volatilitas obligasi bangsa.

Mata uang AS yang diselenggarakan muka kemarin, terbesar dalam lebih dari seminggu, sebelum 13 Juni laporan diperkirakan menunjukkan penjualan ritel AS naik pada bulan Mei oleh yang paling dalam tiga bulan di tengah pasar kerja membaik. Dolar Australia merosot ke level terendah hampir tiga tahun setelah data menunjukkan persetujuan kredit rumah diperluas dengan kurang dari perkiraan ekonom.

“Dolar-yen didukung di tengah ekspektasi bahwa BOJ akan menstabilkan pasar JGB,” kata Yujiro Goto, ahli strategi valuta asing di New York pada Nomura Holdings Inc “Seharusnya yang terjadi, hasil Jepang akan ditutup dan yang akan membantu mendorong dolar-yen.
“Yen tergelincir 0,1 persen menjadi 98,86 per dolar pada pukul 11:22 di Tokyo, setelah jatuh 1,2 persen menjadi 98,76 kemarin. Ini diperdagangkan di 131.02 per euro dari 130,93 kemarin. Mata uang bersama Eropa itu sedikit berubah pada $ 1,3255 setelah naik 0,3 persen kemarin.

Dewan BOJ dibagi tentang apakah untuk memadamkan volatilitas obligasi pemerintah Jepang dengan menggandakan sampai dua tahun jatuh tempo pinjaman yang meluas ke bank, menurut orang-orang akrab dengan diskusi. Semua kecuali 2 dari 17 analis dalam survei Bloomberg News memperkirakan baik bank sentral akan menyetujui operasi dua tahun atau mengatakan langkah tersebut adalah mungkin.

Kelambanan BOJ?

Kelambanan dari BOJ dapat memacu yen membeli, menurut Brown Brothers Harriman & Co

“Ada kemungkinan BOJ akan mengambil tindakan hari ini” karena ekonomi dan pasar keuangan stabil, kata Masashi Murata, ahli strategi mata uang di Tokyo di Brown Brothers. “Pasar mungkin melihat bahwa sebagai sinyal BOJ tidak akan mengambil tindakan untuk membendung kenaikan JGB dan yen dapat dibeli kembali sementara.”

Hasil pada catatan benchmark 10-tahun Jepang naik 3 1/2 basis poin menjadi 0,86 persen. Ini telah berayun dari semua waktu rendah dari 0.315 persen menjadi sebanyak 1 persen sejak BOJ mengumumkan pada bulan April rencana untuk melipatgandakan pembelian obligasi bulanan lebih dari 7 triliun yen (US $ 71000000000).

Yen telah jatuh 10 persen tahun ini, pemain terburuk di antara mata uang negara berkembang pasar 10 dilacak oleh Bloomberg Correlation-Weighted Indexes. Dolar telah meningkat 3,9 persen dan euro telah naik 4,4 persen.

Pengecer AS Membeli mata uang AS dapat didukung sebelum laporan pekan ini bahwa ekonom dalam survei Bloomberg memperkirakan akan menunjukkan penjualan ritel tumbuh 0,4 persen pada Mei, menyusul kenaikan 0,1 persen pada April.

Greenback naik kemarin versus yen sebagai AA + outlook rating kredit AS meningkat menjadi stabil dari negatif oleh Standard & Poor, berdasarkan surut risiko fiskal, kurang dari dua tahun setelah perusahaan peringkat dilucuti ekonomi terbesar di dunia peringkat atas .

Dolar Australia memperpanjang kerugian setelah biro statistik negara itu mengatakan April persetujuan kredit rumah naik 0,8 persen, dibandingkan dengan 2 persen sebelumnya diperkirakan oleh ekonom dan keuntungan persen direvisi 4,8 di bulan Maret.

Aussie melemah 0,6 persen menjadi 94,08 sen AS setelah mencapai 93,82, terlemah sejak September 2010.

“Perumahan adalah satu bidang yang paling mungkin untuk menebus penurunan investasi pertambangan, dan itu kecewa,” kata Joseph Capurso, ahli strategi valuta asing yang berbasis di Sydney pada Commonwealth Bank of Australia. (CBA) “Anda harus mengatakan bahwa Aussie akan terus jatuh.”

Klik icon-icon dibawah untuk Membagikan Tulisan ini

Leave a Reply